Saturday, May 27, 2017

Pengalaman SIMAK UI Pascasarjana 2017

Sudah sekian lama blog gw nganggur gara-gara susah mencari waktu dan tenaga (mager) dan pada kesempatan kali ini gw berupaya sekuat tenaga, memberanikan diri, menulis (red: mengetik) pengalaman gw mengikuti SIMAK UI untuk Pascasarjana gelombang 1 tahun 2017. 

Kisah dimulai pada bulan februari tahun 2017 tatkala gw ketemu temen SMA gw (secara kebetulan), sebut saja "bunga", di Lembaga Bahasa Universitas Udayana. Gw waktu itu lagi ikut tes TOEFL dan harus tembus skor 500 atau lebih sebagai salah satu syarat yang diminta beberapa perusahaan-perusahaan di Indonesia ketika melamar pekerjaan (sejujurnya gw ga tau berapa skor yg dibutuhin, gw cuman nerka - nerka aja hahaha). Tiba di tempat tes sekitar setengah jam sebelum tes dimulai dan sambil nunggu tes dimulai, gw baca-baca artikel - artikel sejarah yg gw biasa baca disini http://www.ancient-origins.net/ . Itung - itung sambil belajar biar writing dan reading season gw lancar juga dapet ilmu baru + menghilangkan kebosanan. Beberapa saat setelah gw baca artikel ke-2, gw scr ga sengaja liat temen SMA gw, si bunga, ikut tes TOEFL juga dan dia duduk di 2 barisan sebelah kanan depan gw. Gw langsung sapa dan nanya kabar dan kenapa dia ikut tes TOEFL. Si bunga ikut  tes TOEFL lantaran dia kepengin nyari beasiswa AAS (Australian Awards Scholarship) untuk ngelanjutin S2 nya. Selain ngincer AAS untuk lanjut studi S2, dia juga ada plan buat nyari S2 di UI lewat jalur SIMAK. Gw yg sedari awal pengin nyari kerja jadi tertarik juga buat ikut SIMAK UI Pascasarjana Gel 1.

Persiapan I
Pembukaan SIMAK UI Pascarsarjana Gel 1 adalah kisaran bulan februari dan berakhir di akhir maret dan gw daftarnya menjelang akhir bulan maret (karena harus meyakinkan diri untuk lanjut lagi S2 dan berhenti apply2x lowongan kerja). Pendaftaran SIMAK UI Pascasarjana bisa dilakukan lewat laman ini http://penerimaan.ui.ac.id/id tapi sebelumnya gw harus bikin id/account buat daftar dulu. Sebelum lu daftar SIMAK UI Pascasarjana, ada baiknya lu harus persiapin dokumen-dokumen berikut buat diupload :
a. Scan Ijasah S1 Asli & Scan fotocopy Ijasah S1 yang udah dilegalisir
b. Scan Transkip Nilai S1 Asli dan yang udah dilegalisir
c. Scan KTP

Nah karena semua dokumen sudah lengkap, saatnya mendaftar. Tata cara pendaftarannya adalah sebagai berikut (copas dari simak.ui.ac.id nya langsung) :

Cara Pendaftaran

Proses pendaftaran Universitas Indonesia terdiri dari 9 tahap
  1. Membuat account di situs penerimaan UI
    Klik link Buat Account di kanan atas lalu isi formulir yang muncul
  2. Mengunggah foto berwarna ukuran 4x6 cm
    Anda harus mengunggah foto sebelum dapat membuat pendaftaran
  3. Membuat pendaftaran
    Anda dapat login menggunakan username dan password Anda, lalu pilih menu Buat Pendaftaran untuk membuat pendaftaran baru.
  4. Melakukan verifikasi pendaftaran
    Verifikasi dilakukan untuk memastikan Anda telah mengecek bahwa isian formulir pendaftaran dan pilihan program studi Anda telah terisi dengan data yang benar serta telah mengetahui biaya pendidikan untuk program studi yang dipilih
  5. Meng-upload berkas persyaratan pendaftaran
    Khusus untuk pendaftar Program Pascasarjana (S2, S3), Profesi, Spesialis, S1 Ekstensi dan yang memilih S1 Kelas Internasional
  6. Membayar biaya pendaftaran
    Biaya pendaftaran hanya dapat dibayarkan setelah Anda meng-upload foto dan melakukan verifikasi pendaftaran .
    Formulir pendaftaran dan pilihan program studi tidak dapat diubah lagi setelah Anda membayar biaya pendaftaran.
  7. Meng-download kartu ujian masuk
    Kartu ini harus dibawa ketika ujian seleksi masuk
  8. Mengikuti ujian seleksi masuk pada waktu yang telah ditentukan
  9. Setelah mengikuti ujian seleksi masuk, Anda dapat melihat hasil seleksi pada tanggal pengumuman
Khusus di point ke 3, nanti di bagian form pendaftarannya ada kolom untuk pengisian skor tes TPA / TOEFL. Kalau lu udah punya sertifikat tes TPA Bappenas / TOEFL lu bisa pakai skornya itu dengan catatan umur sertifikatnya tidak lebih dari 1 tahun. Gw waktu itu masukin skor tes TOEFL gw waktu tes di Lab Bahasa Universitas Udayana yang kebetulan skornya 520 (lumayan hahaha).
TAPI kalau lu ga punya sertifikat tes TPA Bappenas / TOEFL ga usah berkecil hati karena ini cuman additional requirement yg sifatnya ga wajib saja alias tambahan & tidak mempengaruhi penilaian SIMAK UI kedepannya. 

Di point ke 5, karena gw nyantumin skor TOEFL gw yg nanggung (iya nanggung, kurang 5 poin lagi bisa daftar AAS) otomatis gw harus upload hasil scan sertifikat TOEFL gw. Hal yang sama berlaku apabila ente nyantumin skor TPA Bappenas.

Skip Skip Skip, setelah lu isi kolom pendaftaran, milih jurusan / prodi yang lu mau, udah upload semua berkas yg dibutuhkan, klik simpan dan lanjut ke pembayaran tes SIMAK UI nya. Untuk biaya nya sebesar Rp 750.000 bagi jenjang Magister dan Profesi,  Rp 1.000.000 bagi prodi Psikologi Profesi dan  Ilmu Keperawatan. Pas lu bayar ke bank / lewat atm, jangan lupa ikutin step - step yg diberikan biar lu ga pusing. Step - step pembayarannya bisa dibaca disini : https://penerimaan.ui.ac.id/id/page/payment

Persiapan II
Tes SIMAK UI Pascasarjana berupa tes soal-soal TPA dan Bahasa Inggris. Gw waktu itu persiapan tesnya selama 1 bulan dengan belajar 3-4 kali dalam seminggu selama 2 jam (tiap orang bisa beda-beda, gw termasuk yg rada males kalau belajar hahaha). Soal TPA SIMAK UI nya terdiri dari soal : 1) Kemampuan Verbal, 2) Kemampuan Kuantitatif, dan 3) Penalaran. 

Untuk kemampuan verbal, tips gampangnya sih lu mesti rajin-rajin baca ensiklopedia atau baca - baca bacaan berat karena ada beberapa soal yang gw bahkan sama sekali ga tau itu katanya apa kata benda, kata sifat, atau kata kerja. Oh iya, jangan lupa juga buat sering latihan mencari ide pokok paragraf karena seinget gw soalnya itu ada soal cerita di bagian kemampuan verbal.

Untuk kemampuan kuantitatif, di soal-soal TPA Bappenas sih biasanya dikasi tips gimana cara pengerjaan yang mudah. Tipe soalnya sih ga jauh-jauh dari matematika dasar kek aljabar, pecahan, bangun datar dan ruang, dan soal cerita matematika. Untuk kemampuan kuantitatif, gw saranin bagi yg benci matematika tapi ngambil S2 prodi non-eksata mulai detik ini lo harus meditasi dulu untuk menghilangkan sifat kebencian lo terhadap matematika dan setelah selesai lu coba approachment yang mantap kek ngedeketin gebetan buat dijadiin pacar :D :D ). Gw waktu itu minta tolong temen gw buat ngajarin matik lagi scr dia emang jago matematika pas SMA sih.

Untuk kemampuan penalaran, tips dan cara pengerjaanya juga banyak dibahas di soal2x TPA Bappenas. Yang harus lo waspadai sih ada soal penalaran analitis yaitu lu disuruh analisis bacaan dan jawab 3-5 soal berdasarkan bacaan tersebut. Soal penalaran analitis ini yg paling banyak menguras waktu. Gw waktu latihan ni soal cuman bisa ngerjain 1 analisis dengan 3-4 soal dalam waktu +/-  1 jam :D. Intinya lo harus sering-sering latihan ni soal dan yang terpenting latihannya pas lagi good mood aja (itu gw)

H-2 sebelum SIMAK UI
H-2 gw berangkat menuju bumi Depok tercinta dari Bandara Ngurah Rai dan tiba di Bandara Soetta tapi sbelum gw brngkat gw udh dapet kost harian. O iya, gw sbenarnya beruntung ada temen kuliah di UI (waktu itu ketemu di Kampung Inggris, Pare) dan gw jadi tetangga kamar kostnya dia selama 3 hari. H-2 sebelum tes gw ngecek gedung tempat tes dan sekalian survey - survey makanan murah sekitaran UI bareng temen gw (mana tau gw lolos SIMAK UI hahaha). Dihari yang sama gw, selain prepare dokumen-dokumen yg diperlukan pas dateng ke tempat tes seperti KTP dan Kartu Ujian, juga ngulang lagi soal-soal yang gw ga begitu bisa gw kerjain. H-1 sebelum tes gw cuman belajar sampai siang, sisanya gw habiskan dengan jalan-jalan ke Margo City wkkwwkwk (saking stresnya belajar buat SIMAK)

Hari-H
Di hari ini, usahain lo berangkat pagi-pagi (gw kemarin berangkat jam set 7 pake ojek online) dan usahakan lo makan aja seadanya (roti + susu udah oke) sebelum berangkat. Jangan lupa berdoa dan salamin ibu-bapak lo.

O iya, penting bagi lo semua. Tes TPA SIMAK UI diselenggarakan pada sesi pertama selama 2,5 jam. Aturan dasarnya sih ga diperbolehkan bawa apapun kecuali pensil, pulpen, penghapus, penggaris, rautan, ktp dan kartu ujian pada saat mengerjakan tes. Bahkan memakai jam tangan aja ga boleh (penunjuk waktu akan diberikan oleh petugas). Biasanya setiap 1/2 jam sekali petugas pengawasnya bakal ngasi tau udah menit keberapa). Dan yang peling terpenting adalah, karena tes TPA SIMAK UI ini menggunakan sistem benar = +4, salah = -1, kosong = 0.  Jadi gw saranin jawab sebisanya saja. Pengalaman gw kemarin gw cuman jawab 93% di soal kemampuan verbal, 90% di kemampuan analitis dan sedikit di kemampuan kuantitaif (gw ga tau gw jawab seberapa banyak di kemampuan kuantitatif, yg pasti dikit banget dan mungkin ga nyampe 50% nya) 

Untuk tes Bhs. Inggrisnya, gw jawab semuanya karena tes bhs.inggrisnya ga ada sistem penilaian yang seperti tes TPA yg udh gw sebutin diatas. Gw kemarin agak keteteran yang reading season nya jadi gw menggunakan trik ngerjain dulu soal reading yang tipe ke gini "it refers to ....... DAN/ATAU word "apparently" can be replaced by ............ " baru ngerjain yang disuruh nyari ide topik pembahasan. 

The Judgement Day
Pengumuman lolos nggaknya gw kemarin itu tanggal 2 mei jam 10.00 WIB. Sejujurnya gw udah siap ga lolos karena gw ngerjain soal TPA nya aja yg tipe kuantitatif ga nyampe 50% dari semua soal. Gw buka lah itu web http://penerimaan.ui.ac.id/id dan masuk ke bagian lihat hasil seleksi. DAN TERNYATA ................... pengumuman hasil seleksinya diundur jadi diumumkan jam 16.00 WIB. Masih nunggu 6 jam lagi, gw mencoba menghilangkan ketegangan dengan ngegame yang disusul dengan lanjut tidur sampai jam 17.00 WIB (gw tidur 3 jam gila apa). 
Kembali gw buka tuh web pemompa jantung dan adrenalin, dan hasilnya :



Puji syukur kehadirat Tuhan YME atas segala karunia dan anugrah yang diberikan hingga gw akhirnya lolos juga. Gw pun ga menyangka nyangka bakal bisa lolos tes SIMAK UI Pascasarjana ini yang awalnya udah pasrah karena soal TPA yg tipe kuantitatifnya susah nian. Ga sia-sia gw belajar lagi matematika dasar sampe capek2x minta bantuan temen buat ngajarin matematika dasar lagi. 

Yak begitulah pengalaman gw mengikuti SIMAK UI. Semoga bagi kalian yang ingin lanjut studi S2 di Universitas Indonesia lewat SIMAK UI, setelah baca tulisan gw ini, bisa lolos di prodi pilihannya masing-masing yak. :D

2 comments:

  1. HALLO kaa.. ka ada email ga ? saya mau tanya-tanya sedikit tentang simak ui untuk pascasarjananya. terimakasih,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada : helix.tulastulis@gmail.com

      Terimakasih komentarnya :D

      Delete

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner